Politik    Sosial    Budaya    Ekonomi    Ketrampilan    Hiburan    Lintas Pantura    Kuliner    Wisata Grobogan   
Home » , , , , , , , , , , » EKO MABUK DAN NGAMUK MENGAYUNKAN SABIT,BERUNTUNG NASRI SELAMAT DAN SABIT NANCAP DI JOK

EKO MABUK DAN NGAMUK MENGAYUNKAN SABIT,BERUNTUNG NASRI SELAMAT DAN SABIT NANCAP DI JOK

Pelaku Ditahan Mengancam Jiwa Nasri Gara Gara
Rebutan Batas Rumah  TKP Sektor Penawangan
Metro Realita Grobogan
Seorang pria mabuk mengamuk setelah menabrak papan dinding rumahnya dengan sepeda motor Vario hingga ambrol,namun dalam kondisi mabuk pelaku memegang sabit  kemudian menuju rumah Muhamad Nasri(45)warga Desa Winong RT01/05 Kecamatan
Penawangan Kabupaten Grobogan.
Masmi dan Sarmo keluarga Pelaku
Pelaku Eko Budiyono Bin Samsul (30) hendak melampiaskan kemarahanya sambil memegang Sabit masih mencari dan mengancam Muhamad Nasri tepat selasa (14/2) Pukul 15.00 WIB ,namun karena Muhamad Nasri  tak ada dirumah  masih bekerja menanam melon disawah akhirnya pelaku eko menghujamkan sabitnya di jok motor milik korban.

Hingga Warga sekitar rumah yang melihat kejadian itu langsung sembunyi karena teriakan pelaku yang keras sambil mengayunkan sabit didepan rumah korban,spontan warga kaget karena digegerkan oleh pelaku yang mabuk membawa sabit sambil berteriak kencang mencari korban namun sebagian warga yang melihat kejadian ini menghubungi Polisi Polsek Penawangan.
Beruntung anggota Polisi sektor penawangan langsung bergerak cepat langsung menuju tempat kejadian,dan menangkap pelaku beserta barang bukti sepeda motor dan sabit.

Saksi tetangga dekat pelaku mengatakan,Eko biasanya kerja dijakarta dan baru pulang sekitar 3 hari yang lalu tiba tiba marah dan menggegerkan warga karena membawa sabit sehingga warga takut,jelas ini sudah meresahkan tetangga pak,dan biasanya kalau marah sering membakar meja kursi perabotan rumahnya sendiri,selain itu juga sering gelutan bila ada tontonan pak,eko saat itu mencari Nasri kemudian digrebeg polisi dan dibawa Polisi,alhamdullilah ketakutan warga hilang."kata saksi yang enggan disebut namanya

Pelaku Eko Budiyono menikah dengan Parti tetangga sebelah rumah,namun setelah bercerai selama 8 tahun Eko Budiyono menikah lagi  dengan  Kronologis kejadian saat emosi pelaku meluap karena saat masih minum alkohol sejak pagi sampai rumah justru ditambah keluhan mbokdenya yang bernama Masmi (66) bersama pakdenya Sarmo Bint patmi warga Dusun jetak desa Winong  Rt 04 RW 05 dalam keluhan tersebut mengatakan."Ko mbokdemu sedih masalah wates omahe dewe awit biyen kok selalu diambil ukuranya oleh pak Nasri tonggo sebelah omah,ko kae wates dikeduki tonggo sebelah tidak omong,lemah etan kok dikeduki wes ledok,padahal saya dari kecil melihat itu wates lha wates kok dikeduk dipotong potong tapi kalau sayavingatkan malah saya saya dikroyok ,Kae Gedang itu tandurane wong mati,saat itu saya perut saya keras terasa penuh batu dan tenggorakan saya kaku,badan terasa setengah mat setelah mengingatkan permasalah wates."kata Masmi.

Setelah eko mendengar keluhan mbokdenya Masmi tentang batas rumah pada sisi samping bersebelahan dengan rumahnya Nasri dari dahulu sampai sekarang perseteruan tak kunjung selesai akhirnya meluap emosinya,spontan mencari Nasri dambil membawa sabit.

Saat Eko marah dalam kondisi mabuk pergi menggunakan kendaraan roda dua jenis Honda Vario ban depan menabrak rumah hingga papanya jebol,hingga tedengar suara benturan yang kuat sehingga warga yang mendengar kaget lalu keluar rumah,"saat itu saya panggil suami saya Mbah Sarmo dan berteriak mbah bangun mbah cepat bangun Eko bawa sabit,kejar Eko mbah lalu setelah dikejar dan sampai depan rumahnya Masri Eko sudah berteriak teriak dan mengancam ngancam nantang pak Masri,
Setelah mbah Sarmo mengejar lalu mengatakan ."ojo melok melok bu saya panggil pak Rt Wardiyo dan pak Rw Jasmo dulu,namun setelah pak rt dan pak rw saya telpon tidak diangkat lalu istri saya pingsan karena sudah ditangkap polisi dan digelandang ke Resort Penawangan."kata Marmo.

Setelah ditangkap dan dijebloskan dalam tahanan Resort Penawangan
Kanit Reskrim Polsek Penawangan AIPTU Murdomo mengatakan."pelaku akan dikenakan pasal 408 KUHP  denda Rp.7500.000 ancaman 3 bulan penjara ,Pengrusakan ringan karena  merusak jok,kami akan panggil semua saksi dilapangan dan permintaan dari keluarga warga atau keluarga karena rumah dengan Eko dan Nasri bersebelahan,malam ini Eko masih didalam sel tahanan karena kondisinya masih mengandung alkohol,andai kata dipulangkan masyarakat kurang berkenan karena demi keamanan bersama serta barang bukti dan sajam sudah di Polsek (motor bagian jok kena sabetan sabit)Kerusakan motor merk Suzuki Shogun milik Narmo sudah kami amankan tegas." Aiptu Murdomo.(bagus murgan)

SHARE :
CB Blogger

Head Line Metro Realita

BERITA POLRI

BERITA TNI

NESTAPA

INFO BUNUH DIRI

KEJAHATAN KRIMINAL

BENCANA ALAM

KAPOLDA

KODAM IV DIPONEGORO

PARADIGMA

NASIONAL

LINTAS PERISTIWA

IKLAN PARIWARA

JUAL BELI

LOKER

BARANG DAN JASA

 
Copyright © 2015 Metro Realita News. All Rights Reserved. Powered by Blogger
Template by Creating Website and CB Blogger
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...